Ulasan Film Netflix’s Bubble


01/10/2022

Ulasan Film Netflix’s BubbleNetflix’s Bubble (jangan dikelirukan dengan The Bubble) adalah drama romantis beroktan tinggi yang diawasi oleh beberapa nama paling terkenal di anime. Di atas kertas, film ini adalah pemenang, tetapi karakter yang ditanggung dan narasi yang membingungkan mencegah petualangan melompat ke tempat pertama.

Ulasan Film Netflix’s Bubble

enricocasarosa – Gelembung diatur di Tokyo pasca-apokaliptik di mana bencana alam yang aneh telah membanjiri kota dan menciptakan subkultur juara parkour remaja. Anak-anak yang ceria ini bersaing sebagai bagian dari tim kecil dalam perlombaan di seluruh kota untuk memenangkan sumber daya, menghindari gelembung mengambang berbahaya yang mengelilingi mereka atau, dalam beberapa kasus, menggunakannya sebagai keuntungan. Dengan latar belakang ini, film ini mengikuti Hibiki, seorang pemuda yang hidupnya diselamatkan oleh Uta yang misterius, seorang gadis berambut biru yang kemampuan atletiknya menyamai kemampuannya.

Baca Juga : Ulasan Film One Piece Red (One Piece The Musical)

Hibiki tertarik pada Uta karena mereka berdua mendengar lagu sirene yang menarik yang berasal dari Menara Tokyo, titik dampak dari bencana gelembung besar yang membuat sebagian besar kota terendam air. Selama 100 menit runtime film, pasangan itu semakin dekat saat mereka mencoba untuk membongkar apa yang sedang terjadi. Pada intinya, Bubble menceritakan kisah cinta dalam dunia yang benar-benar unik, tetapi gagal untuk membumikan salah satu aspek dengan cara yang memuaskan.

Mondar-mandir dan fokusnya terus-menerus beralih antara urutan aksi animasi yang luar biasa di mana Hibiki dan teman-teman parkour ragtag-nya berlari, melompat dan berputar melalui pemandangan kota yang indah, dan adegan pribadi yang lebih lambat yang dimaksudkan untuk membuat kita peduli dengan romansa yang sedang berkembang.

Sayangnya, adegan terakhir tidak pernah memberi kita cukup wawasan tentang salah satu pihak untuk membuat cerita benar-benar beresonansi. Animasi selama adegan parkour itu benar-benar luar biasa. Film ini memiliki kemilau yang hidup dan berkilau yang, meskipun bukan yang paling bergaya, membuat beberapa momen yang benar-benar mencolok.

Bubble diproduksi oleh WIT Studio yang memberikan tampilan modern yang tajam, dan terasa seperti di rumah sendiri di dalam stabil lainnya dari hit cantik baru-baru ini seperti Ranking of Kings dan epik Vinland Saga 2019. Apa yang benar-benar menjual aksi adalah komitmen keseluruhan untuk bergerak selama adegan balapan, yang masuk akal mengingat silsilah sutradara TetsurĊ Araki. Araki bertanggung jawab atas 59 episode pertama Attack On Titan global megahit, yang terkenal karena adegan aksi 3D yang memompa adrenalin yang menampilkan sejumlah karakter yang berayun-ayun seperti Spider-Men mekanik.

Pengalamannya bersinar dalam momen parkour Bubble saat Anda menyaksikan tim dengan karakter berbeda melompati lubang cacing di kota yang indah dan hancur. Rasa kecepatan dan ancaman yang akan segera terjadi dikomunikasikan dengan cara kamera tidak pernah diam saat berpacu di samping, di belakang, atau tepat di depan pahlawan kita.

Aksi yang tampaknya mudah ini juga dilengkapi dengan musik pop-synth yang menarik dari Hiroyuki Sawano. Animasi di tempat lain juga kuat, dengan desain karakter yang menarik menandai setiap anggota kelompok pertempuran parkour. Sayangnya, desain visual yang kuat tidak dapat menyelamatkan karakter dan tulisan Bubble yang loyo.

Tidak ada kekurangan yang lebih menonjol daripada dua pemeran utama film, Hibiki dan Uta. Romansa mereka adalah inti dari film ini, tetapi tidak ada karakter yang diberikan lebih dari beberapa garis kepribadian. Hibiki adalah juara pertempuran parkour terbaik di kota; seorang yatim piatu yang bermuka masam dengan hati emas.

Satu-satunya karakterisasinya yang berbeda adalah fakta bahwa ia mudah terstimulasi oleh suara sehingga kegemarannya untuk selalu memakai headphone (energi anak goggle nyata di sini). Ini bisa menjadi momen yang menarik jika diperluas di luar keinginannya yang diperlukan plot untuk mengungkap sumber lagu yang selalu dia dengar. Kekasihnya Uta, seorang gadis gelembung misterius yang menyelamatkannya dari jatuh, bahkan kurang terdefinisi.

Dia menghabiskan setengah film berlarian seperti kucing, dan nyaris tidak berbicara. Ini diwarnai lebih lanjut oleh fakta bahwa dia adalah satu dari hanya dua wanita dalam film tersebut. Kisahnya terungkap dengan menggunakan motif Little Mermaid, tetapi tidak ada adegannya dengan Hibiki (atau siapa pun) yang memberi banyak nafas kehidupan ke dalam pemeran yang sangat dua dimensi. Elemen ini sangat mengecewakan mengingat fakta bahwa kredit penulisan termasuk Gen Urobuchi, pencipta dan penulis yang sangat terkenal dari seri klasik kultus subversif Puella Magi Madoka Magica.

Pada akhirnya, perpaduan yang aneh dari aksi menarik dan karakter yang tidak terlayani membuat Bubble menjadi jam tangan yang terlupakan. Ada beberapa momen kehebatan, terutama di awal babak terakhir, termasuk adegan parkour yang diperpanjang antara pahlawan kita dan Undertaker robot yang menyeramkan. Tetapi niat baik apa pun yang diperoleh oleh animasi pada akhirnya dibatalkan berkat akhir yang benar-benar membingungkan dan kacau yang akan membuat pemirsa yang paling penuh perhatian pun menggaruk-garuk kepala. Skor: 3/5 Bintang Bubble tersedia untuk ditonton di Netflix.

Related posts

Related