Review Drama Korea 100 Days My Prince


07/04/2021

Review Drama Korea 100 Days My Prince, Bicara soal genre drama atau film, jarang sekali saya yang menulis review tentang Saeguk. Itu karena kebanyakan dari mereka adalah drama yang sangat berat dengan plot menyayat hati yang tidak dapat saya cerna. Saya benci membuat frustrasi drama berat secara umum, jadi saya menghindarinya, terutama jika endingnya lebih buruk dari plotnya sendiri. Akhir yang pahit atau tragis adalah salah satu kesayangan saya.

Review Drama Korea 100 Days My Prince

tvN (2018) 16 Episodes
Genre : Romance, Historical
Grade: A+
Korean Drama Review by Jill, USA

Akan tetapi, drama saeguk saat ini lebih bisa ditoleransi daripada di masa lalu. Mereka dapat menemukan cara untuk menampilkan beberapa komedi sementara romansa dan drama tidak ketinggalan. Sungguh menyegarkan melihat aktor baru dan muda menjadi pemeran utama dalam drama ini, karena mereka melakukan pekerjaan yang baik dalam melakukan sesuatu yang baru yang dapat menarik pemirsa dari segala usia.

Saya sangat senang, ‘100 Days My Prince’ tvN melampaui stereotip tentang drama saeguk dan juga aktor idola yang tidak bisa berakting atau aktor baru yang melakukan akting buruk dan merusak keseluruhan proyek, atau kurangnya orisinalitas dengan alur cerita. Faktanya, drama ini mampu mengumpulkan aktor-aktor hebat dan dengan sempurna menampilkan emosi mentah yang dengan mudah menyentuh hati meskipun drama saeguk cenderung ke akting yang lebih puitis yang menyembunyikan emosi karakter yang sebenarnya di bawah lapisan dialog yang mendalam dan adat istiadat sejarah yang dilindungi.

Selain itu, drama ini berakhir dengan rating akhir yang luar biasa sebesar 14,412% (AGB Nielsen), menjadikannya drama Korea dengan rating tertinggi keempat (setelah Reply 1988, Goblin dan Mr.Sunshine, juga dari tvN) dalam sejarah televisi kabel. Ini telah melampaui drama lain yang sangat disukai seperti Signal, Something in the Rain, Strong Woman Do Bong Soon dan banyak lainnya, yang cukup mengesankan untuk sebuah drama kabel, karena sebagian besar peringkat waktu lebih rendah untuk tv kabel berbayar daripada saluran publik seperti KBS, SBS dan MBC, yang memiliki lebih banyak penonton.

Jika itu cukup membuat penasaran namun Anda masih belum terlalu yakin apakah Anda harus menontonnya, coba baca review dari enricocasarosa tentang ‘100 Days My Prince’!

Alur Cerita

Lee Yul (Do Kyung Soo) bertemu Yoon Yi Seo (Nam Ji Hyun) untuk pertama kalinya ketika mereka masih muda. Dia dulunya adalah anak yang periang, tapi sejak jatuh cinta dengan Yi Seo, yang cerdas dan pintar, dia mulai belajar untuk membuatnya terkesan. Untuk pujian bocah itu, dia cukup berani untuk menyatakan janjinya untuk menikahinya suatu hari nanti.

Namun, suatu malam, rumah Yi Seo tiba-tiba digerebek oleh orang-orang yang berhasil membunuh ayahnya di bawah komando pengkhianat Kim Cha Eon (Jo Sung Ha). Hal ini menghancurkan dia dan kakak laki-lakinya Yoon Seok Ha (Kim Jae Young), tetapi saat melarikan diri, Lee Yul kecil juga hancur untuk mengetahui bahwa ayahnya adalah dalang pembunuhan berencana bangsawan, yang tampaknya merupakan karakter calon takhta.

Dengan berani, Lee Yul muda menempatkan dirinya di depan bahaya untuk membiarkan Yi Seo dan saudara laki-lakinya melarikan diri, tetapi tahun-tahun yang berlalu setelah itu hanyalah siksaan baginya saat ayahnya merebut takhta dan dia mengambil alih posisi putra mahkota. Dia menjalani hidupnya dalam refleksi yang luar biasa, kesepian dan kerinduan pada Yi Seo yang tidak pernah dia lihat setelah kejadian malam itu.

Selama masa kekeringan, kesal dengan posisi barunya dan memenuhi penyempurnaan pernikahannya dengan putri mahkota (Han So Hee), putri Kim Cha Eon yang mengambil posisi wakil perdana, dia memerintahkan semua lajang untuk menikah.

Dalam perjalanan malang ke ritual hujan, Lee Yul dan rombongannya disergap oleh para pembunuh. Dia dan pengawal pribadinya Dong Joo (Do Ji Han) mencoba melarikan diri dari mereka dan dalam upaya putus asa untuk menipu musuh, Lee Yul dan Dong Joo bertukar pakaian dan berlari ke arah yang berlawanan. Sedangkan yang mengenakan pakaian putra mahkota jatuh dari tebing ke sungai, yang mengenakan pakaian penjaga kerajaan terkena panah yang mengamuk dan jatuh ke lereng, akhirnya mengenai kepalanya.

Tepat ketika semua orang berduka atas kematian putra mahkota mereka, Yoon (Jung Hae Kyun), seorang petani yang tinggal di desa kecil dengan putri angkatnya Hong Shim, secara tidak sengaja menemukan Lee Yul yang terluka di pegunungan. Dia segera membantu pangeran di rumahnya tanpa mengetahui siapa dia, tetapi ketika Yul lemah dia telah kehilangan ingatannya dan bahkan lupa namanya.

Yi Seo, yang sekarang tinggal sebagai Hong Shim dan diadopsi oleh Yoon, belum menikah. Tetapi karena keputusan putra mahkota bagi para lajang berusia dua puluhan untuk menikah, dia terpaksa mencari suami meskipun dia tidak ingin menikah. Dia mencoba untuk memaafkan dirinya sendiri dengan mengatakan dia memiliki seorang pria yang pulang dari militer bertunangan dengannya, yang bernama Won Deuk, tetapi pemerintah setempat tidak membelinya. Entah dia setuju untuk menjadi selir kelima dari seorang bangsawan tua atau dia akan menerima cambukan karena melanggar perintah pangeran.

Hong Shim kemudian dipaksa untuk menerima hukumannya ketika dia memilih untuk tidak menjadi selir seseorang, tetapi sebelum terlambat, ayahnya muncul bersama Lee Yul, memanfaatkan situasinya dengan mengatakan kepadanya bahwa dia sebenarnya bertunangan dengan Hong Shim dan memperkenalkannya padanya. semua orang sebagai Won Deuk.

Won Deuk skeptis tentang situasinya dan tidak benar-benar yakin dia akan menikahi Hong Shim, jadi meskipun tidak yakin siapa dia sebenarnya, karena putus asa, Hong Shim mengatakan kepadanya cerita yang dia terima meskipun dia masih ragu.

Baca Juga : 6 Drama Korea Horor Yang Bikin Bergidik

Dan begitulah akhirnya Won Deuk menikahi Hong Shim tanpa mengetahui siapa dia sebenarnya dalam hidupnya. Namun, seratus hari terakhir yang mereka habiskan bersama tampaknya menjadi hari yang paling membahagiakan bagi mereka.

Review 100 Days My Prince

Saya terbiasa dengan pengkhianatan, rahasia kelahiran, kekasih masa kecil, raja yang lemah, penjahat yang sangat jahat, pernikahan tetap, kehidupan ganda dan amnesia menjadi alat plot untuk menggerakkan drama saeguk. Entah itu beberapa, sebagian besar atau semuanya bersama dalam satu proyek dengan banyak proyek lainnya, jadi itu telah menjadi tipikal untuk drama. Pemecah kesepakatan menjadi setidaknya sedikit berbeda dari drama biasa adalah bagaimana mereka menggunakan perangkat plot untuk keuntungan mereka.

Sama seperti drama saeguk lainnya, ‘100 Days My Prince’ adalah sekantong klise alih-alih alur ceritanya. Itu telah menggunakan semua perangkat plot yang saya sebutkan dan sejujurnya ketika melihat dari luar, saya tidak melihat sesuatu yang istimewa tentang plot tersebut. Seorang pangeran tiba-tiba menjadi suami petani? Sepertinya plot K-drama khas bagi saya. Orang kaya dan gadis malang drama kiasan lagi.

Lantas, apa yang membuat drama ini berbeda? Menurut pendapat saya sendiri, menurut saya itulah adegan yang direncanakan dengan cermat. Betapa sempurna keterkaitan satu peristiwa dengan peristiwa lainnya sehingga saya bahkan tidak dapat memikirkan lubang plot. Betapa indahnya kerajinan setiap karakter dan chemistry yang hebat di antara mereka masing-masing. Seberapa detail backstories mereka dan bagaimana setiap karakter diperlakukan sebagai elemen penting dalam cerita apakah perannya besar atau tidak. Saya juga menyukai kenyataan bahwa ini bukan drama berat yang biasa dan humor telah dimasukkan di antara bagian cerita yang romantis dan lebih serius.

Karakter 100 Days My Prince

Karakter 100 Days My Prince

Sebagian besar, saya menyukai orang-orang baik dalam drama ini. Misalnya, Won Deuk, Hong Shim, ayah angkatnya, Jung Je Yoon, Kwon Hyuk, Kkut Nyeo dan Goo Dol. Mereka semua adalah orang baik sejak awal dan yang paling saya sukai dari karakter ini adalah kesetiaan mereka yang tak tergoyahkan satu sama lain. Tidak ada momen ketika mereka lemah dan memutuskan bahwa yang terbaik adalah mengkhianati orang yang dekat dengannya. Itu memberi saya kesan bahwa mereka lebih bijak daripada apa yang mereka hargai.

Karakter Lee Yul sangat luar biasa, karena sebagai pangeran dia bijaksana dan tidak impulsif, jujur ​​tetapi sedikit sombong karena gelarnya yang diberikan. Sebagai Won Deuk, meskipun tidak mengetahui identitas aslinya, ciri khasnya yang sangat bangga pada dirinya sendiri membuatnya terlihat tidak sopan terutama di mata orang yang lebih tua, tetapi itu menambah humor ceritanya. Itu membuatnya eksentrik di mata orang biasa, karena dialah satu-satunya orang yang berani menatap mata para bangsawan dan perwira kerajaan. Dia tampak sedikit menyedihkan karena hanya menyebabkan masalah bagi Hong Shim, tapi itu bisa dimengerti karena dia kehilangan ingatannya. Saya pikir, juga, itu membuat situasinya lebih bisa dipercaya; bahwa dia bodoh. Tetapi karena seiring berjalannya waktu dia mulai mendapatkan kembali ingatannya, alangkah baiknya melihatnya perlahan-lahan mendapatkan kembali pengetahuan dan keterampilannya, karena itu membuat beberapa orang jahat kembali ke tempatnya.

Yi Seo memancarkan kepolosan terlepas dari kesulitan apa yang dia alami. Itu tidak menghapus kebaikannya dan dia tumbuh lebih kuat setelah hidup bertahun-tahun sebagai petani. Itu membuatnya menjadi individu yang berkemauan keras yang akan mengulurkan tangan membantu siapa pun yang membutuhkannya. Dia juga sangat sabar dan menghargai Won Deuk, bahkan dengan hal-hal kecil yang dia lakukan untuknya. Dan saya rasa, saya terutama merasakan emosi yang kuat dan mentah dari karakter ini ketika dia mengalami patah hati setelah mengetahui Won Deuk telah kembali menjadi Lee Yul, putra mahkota.

Apa yang saya lihat sebagai masalah tentang karakter ini adalah ketidakkonsistenan. Dia digambarkan sebagai gadis tangguh yang bisa membela diri (mungkin dengan seni bela diri yang dia pelajari sejak kecil), tetapi dia selalu mendapat masalah tanpa bisa bertarung. Seperti gadis dalam kesusahan, dia juga harus diselamatkan dari semua keputusan buruknya. Mari kita jelaskan saat-saat dia menyelinap ke rumah Kim Cha Eon tanpa bantuan apa pun. Seolah-olah dia tidak tahu akibatnya jika dia tertangkap, dia secara impulsif kembali ke rumah itu karena marah, tetapi tidak dapat mengangkat belati dengan benar.

Jika Anda ingin mengalami sindroma kedua, Jung Je Yoon adalah pria yang Anda cari. Meskipun jelas dia tidak bisa menandingi kebijaksanaan dan keterampilan bertarung Lee Yul, Je Yoon adalah orang terdekat yang bisa Anda dapatkan. Dia pintar untuk membuat putra mahkota terkesan pada pertemuan pertama mereka, tetapi juga memiliki beberapa rahasia sendiri yang membuat karakter tersebut lebih dari dua dimensi. Dia memiliki kebutaan wajah, kelemahan yang dia sembunyikan dari pengetahuan semua orang, tetapi yang membuat indranya yang lain lebih tajam. Dia tidak ahli dalam pertarungan fisik, tapi dia ahli strategi yang baik. Dia telah menunjukkan rasa suka yang setia pada Yi Seo, tapi saya suka dia mengakui tanpa membenci putra mahkota dan malah tetap setia padanya sampai akhir sambil menjadi orang kepercayaan yang baik untuk Yi Seo.

Ada juga karakter yang saya tidak suka saat bepergian, tetapi akhirnya ditemukan agak dapat ditoleransi daripada yang diharapkan ketika akhirnya saya memahaminya. Ini termasuk raja yang lemah (yang belajar untuk menumbuhkan tulang punggung di paruh kedua), Ma Chil (yang menjadi orang yang benar-benar berubah setelah bertemu Won Deuk), dan Pangeran Seowon (yang meskipun merupakan saudara tiri Yul tidak menyimpan kebencian yang kuat. dia atau pernah ingin merebut tempatnya kecuali dia harus). Mereka membuat saya ingat bagaimana orang memiliki dua sisi mereka sendiri dan bahwa butuh waktu untuk benar-benar mengenal seseorang dengan lebih baik.

Ada juga tipe karakter ketiga yang tidak saya sukai dalam drama ini. Kumpulan karakter yang tidak disukai, termasuk tetapi tidak terbatas pada Kim Cha Eon, putri mahkota, ratu dan (meskipun bukan penjahat dalam cerita) Yoon Seok Ha.

Sebagian besar pikiran, perasaan, dan masa lalu Seok Ha telah disembunyikan untuk suatu tujuan, jadi sangat sulit untuk melihat karakter seperti apa dia. Dia sebenarnya bukan orang jahat, tapi aku juga tidak bisa mengatakan dia menyenangkan. Maksudku, itu bagus dia sangat menyayangi dan melindungi Yi Seo, sampai-sampai dia menjual jiwanya ke Cha Eon hanya untuk melindunginya. Tapi yang tidak saya mengerti adalah bagaimana dia bisa bekerja untuknya dan tetap di sisinya tanpa ingin membunuhnya.

Maksudku, dialah yang membunuh ayah mereka, jadi tidak akan bisa dipercaya baginya untuk membencinya begitu banyak sampai dia merencanakan kematiannya setiap hari daripada mendengarkan kata-katanya seperti anjing yang baik dan bahkan jatuh cinta pada musuhnya. anak perempuan sendiri? Jangan menyebutkan fakta bahwa jika bukan karena dia menghamili putri mahkota, maka Lee Yul tidak harus melalui semua itu. Tapi sekali lagi, karena keputusan buruknya itulah yang terjadi pada Won Deuk dan Hong Shim, jadi mungkin aku bisa berterima kasih padanya tentang satu hal ini.

Secara keseluruhan, meskipun ada beberapa kekurangan dengan beberapa karakter, perkembangan sangat terlihat bagi sebagian besar dari mereka dan masing-masing memiliki lapisan sifat dan cerita pendukung untuk mendukung kekuatan dan kekurangan mereka.

Ending

Saya tidak bisa mengatakan saya menyukai beberapa adegan terakhir, terutama ketika Seok Ha meninggal di tangan wakil perdana menteri yang kejam Kim Cha Eon. Tapi aku sedikit senang Cha Eon meninggal dengan kematian yang layak diterimanya dan tidak akan pernah bangkit dari kuburnya untuk menambahkan lebih banyak orang ke daftar yang sudah dia bunuh. Setelah dia, saya kira tidak ada yang perlu khawatir tentang mengawasi mereka untuk sementara waktu.

Baca Juga : Review Drama Korea 1% of Anything

Orang jahat dihukum dan ditempatkan di tempat yang selayaknya. Orang-orang baik dihargai dengan mahal karena kerja keras dan tekad mereka. Hubungan yang rusak perlahan diperbaiki dan perdamaian dipulihkan.

Meskipun beberapa tidak setuju dengan saya, saya sangat menyukai beberapa menit terakhir drama. Hong Shim bisa membuat frustasi jika dia mau, terutama setiap kali dia mencoba melepaskan diri dari genggaman Lee Yul, tapi aku suka Lee Yul sabar dan tidak berhenti mencintainya meskipun dia berusaha untuk mencegahnya di masa lalu yang bahkan tidak ada. kesalahan mereka. Adegan terakhir dimana mereka berdiri di halaman kecil mereka ketika teman-teman mereka melempar kelopak bunga kertas sangat lucu; itu membuat drama itu layak dikenang bahkan sampai akhir.

Related