16 Film Anime Terbaik Sepanjang Masa


22/01/2022

16 Film Anime Terbaik Sepanjang Masa – Seiring berkembangnya medium, anime semakin populer di kalangan pemirsa di seluruh dunia – dengan hadirnya layanan streaming seperti Crunchyroll dan Funimation , koleksi anime Netflix yang terus berkembang, dan serentetan pembuatan ulang live-action.

16 Film Anime Terbaik Sepanjang Masa

 Baca Juga : Alur Cerita Film The Game

enricocasarosa – Tapi anime adalah istilah selimut yang mencakup katalog judul yang kaya dan beragam, mencakup genre, suasana hati, dan gaya visual. Ada tradisi kuat dari karya untuk memanfaatkan cerita rakyat Jepang yang kaya dan nenek moyang feodal – Ninja Scroll awal barat yang populer menggunakan mitos keshogunan untuk membuat petualangan fantasi yang penuh kekerasan dan gelap, sementara Studio Ghibli menggunakan cerita rakyat Shinto untuk membentuk kisah dewasa yang menyentuh hati di Spirited Away . Yang sama lazimnya adalah minat anime di masa depan dan integrasi manusia-teknologi, dengan hit terkenal Akira dan Ghost In The Shell masing-masing mengambil pendekatan unik mereka sendiri terhadap ramalan. Media ini juga diakui untuk ekspresi dan pemeriksaan sejarah Jepang dengan perang, baik tradisional maupun nuklir.

Jika Anda ingin menemukan semua yang ditawarkan anime, kami telah mengumpulkan beberapa film anime terbaik untuk koleksi Anda.

Film Anime Terbaik

Spirited Away (2001)

Spirited Away adalah hit crossover yang tak terbantahkan, yang terus memikat dan memikat penonton di seluruh negeri, memperkenalkan penonton barat secara luas pada karya-karya Studio Ghibli. Kisah surealis dan mitologis melacak kesialan Chihiro yang berusia sepuluh tahun yang, bersama dengan orang tuanya, tersandung di pemandian paranormal yang megah yang ditempati oleh makhluk dan roh folkloric yang aneh dan indah. Ini adalah kisah masa depan yang tiada duanya dengan kedalaman tematik, kreativitas belaka, dan keindahan eksekusi yang tetap menjadi ciri khas Ghibli. Ini bukan hanya salah satu judul terbesar rumah animasi , tetapi salah satu film terbaik abad ke-21 .

Akira (1988)

Di samping Ninja Scroll dan Ghost In The Shell, Akira adalah landmark lain dari medium ini, yang mempelopori narasi epik, gaya seni yang memukau, dan soundtrack atmosfer. Akira mengikuti Shōtar Kaneda dan Tetsuo Shima, dua anggota geng motor remaja yang tidak memiliki kepentingan dalam masyarakat kiamat pasca-nuklir Neo-Tokyo. Pengabaian Clockwork Orange -esque mereka untuk kehidupan dilemparkan ke dalam fluks ketika Tetsuo mencapai kemampuan telekinetik yang sangat besar, menarik perhatian Kolonel Shikishima dan organisasi rahasianya yang didukung pemerintah. Akira menyimpang jauh dari bahan sumber manga yang luar biasa , tetapi setiap versi berdiri secara monolitik dalam genre cyberpunk.

Ninja Scroll (1993)

Bagi banyak penggemar anime dari generasi tertentu, Ninja Scroll adalah pengantar mereka ke media. Dirilis di Inggris pada tahun 1995 dan sekali lagi dalam bentuk sepenuhnya tanpa sensor pada tahun 2004, ini adalah klasik aksi-petualangan hiper-kekerasan dan pelopor anime penonton dewasa. Film ini mengikuti Kibagami Jubei, seorang pendekar pedang bayaran di Jepang era Edo feodal yang dengan enggan ditugaskan untuk menghentikan Shogun Of The Dark. Misi ini melibatkan pengambilan Delapan Iblis Kimon, sebuah unit ninja elit dengan kemampuan supernatural, dengan bantuan Kagero, seorang ninja yang cantik tapi beracun, dan Dakuan, seorang mata-mata kecil yang keji.

Ghost In The Shell (1997)

Dengan skenario cyberpunk yang sarat filosofi, visual ikonik, dan ide-ide yang dijepit secara bebas oleh Hollywood sejak saat itu, tidak heran Ghost In The Shell begitu monolitik tidak hanya di anime, tetapi juga sci-fi secara keseluruhan. Bertempat di New Port City, 2029, film ini mengikuti agen polisi tambahan Mayor Motoko Kusanagi saat dia memburu Puppet Master, teroris peretas hantu yang telah mengambil alih pikiran orang-orang kuat dan berharga yang dipenuhi teknologi. Dari sekuel filmnya Ghost In The Shell: Innocence , hingga serial TV Stand Alone Complex , hingga adaptasi Hollywood live-action yang dibintangi Scarlett Johansson yang kontroversial tahun 2017, dunia Ghost In The Shell terus berkembang – tetapi yang asli tetap yang terbaik.

Perfect Blue (1999)

Film thriller psikologis Satoshi Kon Perfect Blue adalah eksplorasi obsesi, selebriti, dan kenyataan yang dicapai dan meresahkan. Mima Kirigoe adalah anggota dari grup pop imut ‘CHAM!’, dengan sempurna menghuni peran tipe Lolita di atas panggung yang dibutuhkannya. Ketika dia memutuskan untuk meninggalkan grup untuk mengejar karir akting, melepaskan kepolosan persona pop-idolanya, beberapa fanbase-nya tidak menerima perubahan itu dengan baik. Segera aktris yang sedang naik daun mulai mempertanyakan realitas hidupnya, sementara penonton mempertanyakan kewarasannya. Jam tangan yang meresahkan dan menarik.

Your Name (2016)

Bukan hanya kebetulan bahwa Your Name menjadi film anime terlaris sepanjang masa – ini adalah ciptaan yang sangat indah, menggabungkan melodrama romantis, karakter menawan, dan keterjeratan kosmik dengan cara yang tak tertahankan. Pada dasarnya, ini adalah kisah pertukaran tubuh di mana anak laki-laki Tokyo Taki dan gadis sekolah menengah Mitsuha, dari desa pedesaan, mulai menghuni kehidupan satu sama lain, menavigasi kompleksitas yang datang dengan benar-benar harus menjadi orang lain. Dari sana, segalanya menjadi lebih rumit – meskipun bagaimana tepatnya pengalaman terbaik melalui menonton. Ini adalah suguhan yang mewah dan emosional – terutama berkat soundtrack Radwimps – dan penggemar sebaiknya menonton Weathering With You , tindak lanjut spiritual sutradara Makoto Shinkai.

Cowboy Bebop: The Movie (2001)

Berdasarkan acara anime hit, Cowboy Bebop: The Movie melihat penonton bersatu kembali dengan pemburu hadiah bintang dari pesawat ruang angkasa Bebop: Spike Spiegel, Jet Black, Faye Valentine, Ed, dan corgi Ein. Pada tahun 2071, seorang pria melepaskan patogen mematikan di ibu kota Mars. Ketika hadiah besar dikeluarkan untuk menjatuhkan teroris kimia, kru menyebar untuk menjerat buruan mereka. Sesuai dengan bentuk serialnya, kisah ini menampilkan konspirasi mega-korporasi dan banyak liku-liku yang berani, diselingi dengan momen-momen berat emosional yang dicintai oleh penggemar Bebop . Peristiwa film jatuh antara episode 22 dan 23 dari seri, tetapi dapat dilihat sebagai standalone, memperkenalkan pemirsa baru untuk kesenangan sci-fi, jazzy-noir.

Princess Mononoke (1997)

Mahakarya Miyazaki lainnya, Princess Mononoke jelas lebih gelap dari tarif Studio Ghibli biasa. Fantasi sejarah ini menceritakan kisah Ashitaka, seorang pangeran yang dirusak oleh kutukan mematikan. Meninggalkan rumahnya untuk mencari obat, ia segera menemukan dirinya terjebak di tengah perang antara dewa hutan dan koloni pertambangan manusia yang rajin. Film ini jelas dalam tema menyeluruh tentang lingkungan dan kematian, lebih bernuansa daripada biner baik-buruk yang khas. Sebuah karya fiksi fantasi epik yang sangat indah dan imajinatif.

Tokyo Godfathers (2003)

Tokyo Godfathers adalah film liburan anime yang menghangatkan hati dan pahit yang akan membangkitkan tawa secepat air mata. Dalam giliran sentimental oleh Satoshi Kon dari Perfect Blue , film ini mengikuti tiga individu tunawisma (pemabuk, waria, dan pelarian) yang menemukan bayi baru lahir yang ditinggalkan pada Malam Natal. Ketiganya memutuskan untuk mengenalkan kembali anak itu dengan ibunya, dan melakukan perjalanan di jalan-jalan Tokyo pada Hari Natal, bertemu dengan berbagai individu yang perlahan mengungkapkan kebenaran yang menyedihkan dan kelam di balik garis keturunan anak itu.

Paprika (2006)

Vampire Hunter D 1985 adalah klasik vintage dengan alur cerita anime klasik, diatur dalam fantasi gelap masa depan setelah peristiwa nuklir apokaliptik. Di dunia yang dikendalikan oleh makhluk gaib, Doris Lang digigit oleh vampir bangsawan kuno. Untuk menghentikan transformasi vampirnya, dia menyewa pemburu misterius ‘D’, yang juga merupakan bagian dari vampir. Berikut ini adalah perselingkuhan berdarah yang sesuai, dikotori dengan karakter aneh dan pertikaian supernatural. Ini tidak benar-benar serebral, tapi sangat menyenangkan.

Roujin Z (1991)

Memadukan komentar politik, sentimentalisme, dan renungan teknologi, Roujin Z adalah minuman yang aneh. Disutradarai oleh Hiroyuki Kitakubo, seorang animator di Akira , film ini berlatar di Jepang yang berteknologi maju, di mana pemerintah telah mengembangkan tempat tidur robot rumah sakit. Kiyuro Takazawa yang berusia 81 tahun dipilih sebagai pasien pertama, dan semuanya tampak baik-baik saja – sampai tempat tidur mulai menyampaikan pikiran lelaki tua itu. Perawatnya meminta bantuan beberapa peretas untuk membebaskannya dari eksperimen, yang memicu bentuk asli tempat tidur untuk bangun dan melarikan diri ke jalan-jalan Tokyo. Lucu, sinis, dan tambahan yang layak untuk koleksi apa pun.

Grave Of The Fireflies (1988)

Disutradarai oleh Isao Takahata, Grave Of The Fireflies karya Studio Ghibli adalah kisah yang benar-benar memilukan dari dua saudara kandung, Seita dan Satsuko, yang terpisah dari orang tua mereka selama serangan bom api AS di Kobe pada akhir 1945. Setelah menghabiskan beberapa waktu hidup dengan keluarga bibi dalam keadaan yang semakin penuh, saudara-saudara melarikan diri dan berusaha untuk bertahan hidup sendiri. Yang terjadi selanjutnya adalah kehidupan perjuangan dan keputusasaan yang intens, sarat dengan kesedihan sebuah bangsa yang berusaha untuk memperhitungkan dan mengatasi tragedi berskala luas di masa lalunya, dan rasa bersalah kolektif yang menyertainya. Jauh dari yang seperti Spirited Away atau My Neighbor Totoro , itu tetap merupakan karya yang sangat penting dalam kanon Ghibli.

Royal Space Force: The Wings of Honnêamise (1987)

Di ambang perang, sebuah kerajaan dan republik saling berhadapan saat mereka mendorong keunggulan teknologi. Meskipun para pemimpin politik melihat kemajuan teknologi dalam hal potensi perangnya, yang lain melihatnya sebagai kekuatan positif yang akan membuat manusia akhirnya mengunjungi luar angkasa. Lemparkan ke dalam campuran beberapa drama pribadi dan perjuangan agama, dan Anda memiliki kisah yang layak untuk waktu Anda. Setelah kegagalan box-office, Royal Space Force: The Wings of Honnêamise adalah judul yang sangat artistik dan eksperimental yang sekarang diakui sebagai teks anime dasar (bahkan mengingat pendekatan tahun delapan puluhan terhadap politik gender). Itu juga merupakan acara anime pertama untuk Bandai dan Gainax, sekarang di antara perusahaan paling penting di industri anime.

The Animatrix (2003)

Animatrix adalah entri yang tidak biasa. Gagasan dari Wachowskis, rilis ini adalah kompilasi dari sembilan cerita pendek yang disutradarai oleh sembilan sutradara anime mapan. Masing-masing menggunakan seperangkat keterampilan dan kekuatan imajinatif mereka sendiri, para sutradara telah menciptakan campuran cerita yang merupakan perluasan dan eksplorasi unik dari peristiwa sebelumnya dan berdekatan dengan film Matrix arus utama. The Animatrix adalah campuran genre, ekspektasi, dan tambahan yang layak untuk mitologi Matrix .

Metropolis (2001)

Tidak, Metropolis bukanlah remix anime dari fiksi ilmiah klasik Fritz Lang tahun 1927 – meskipun manga aslinya memiliki pengaruh. Ini adalah kisah dieselpunk retro-futurisme dan jiwa manusia, ditulis oleh Katsuhiro Otomo ( Akira ) dan disutradarai oleh Rintaro. Dorongan utama film ini mengikuti Kenichi dan pamannya ketika mereka mencoba dan mengungkap kebenaran di balik seorang gadis misterius bernama Tima, tetapi beberapa alur naratif yang terjalin sedang dimainkan, masing-masing berkonspirasi untuk menunjukkan kepada Anda bintang sebenarnya: kota Metropolis. Arsitektur Metropolis kompleks, megah, rumit, luas dan menampung kritik kelas yang tidak terlalu halus, dengan manusia borjuis yang hidup di atas dan robot kelas pekerja yang kehilangan haknya dan disalahgunakan tinggal di bawah. Ini adalah salah satu arsitektur terbaik yang pernah menghiasi bioskop anime.

Tekkonkinkreet (2006)

Sebagai kolaborasi internasional antara Studio 4C Jepang dan sutradara Amerika pertama Michael Arrias (yang sebelumnya memproduseri The Animatrix ), Tekkonkinkreet adalah rilis yang benar-benar unik. Diadaptasi dari manga dengan nama yang sama, cerita terungkap di Treasure Town di mana anak jalanan Hitam dan Putih beroperasi sebagai kekuatan yang berlawanan tetapi saling melengkapi, melawan ancaman yakuza yang mengubah metropolis pan-Asia mereka menjadi daerah kumuh yang hancur. Arrias dan Studio 4C hampir tidak ketinggalan, menghadirkan cerita yang menarik dan visual yang indah dalam kisah abadi tentang kebaikan versus kejahatan.

Related